5 Langkah Mudah Berinvestasi Keuangan Bagi Anak Muda

Memiliki investasi pribadi di pasar keuangan sekarang menjadi gaya hidup yang produktif di kalangan anak muda atau pemberi pertama. Pandangan lama bahwa investasi hanya dapat dilakukan pada usia yang matang, tidak lagi relevan. Ini dapat dilihat dari data demografis investor di Indonesia yang semakin didominasi oleh kelompok usia muda milenial.

Berdasarkan data kustodian pusat dari Indonesia Securities (KSEI), tercatat bahwa jumlah investor atau identifikasi investor tunggal (SID) di pasar modal domestik hingga akhir 2020 mencapai 3,87 juta investor. Angka itu meningkat 56% dibandingkan dengan akhir 2019. Dari jumlah investor, hampir setengahnya berusia di bawah 30 tahun sementara kisaran usia 31-40 tahun mencapai 25% dari total jumlah investor domestik pada tahun 2020. Dalam Kata -kata lain, 70% dari investor pasar modal Indonesia adalah seorang pemuda.

Jika kita bulat untuk mulai berinvestasi di pasar modal, cobalah untuk mengikuti pedoman bagaimana berinvestasi di pasar keuangan berikut:

Panduan tentang Cara Berinvestasi

1. Memahami konsep dan risiko investasi

Asuransi pada dasarnya adalah mekanisme manajemen risiko keuangan termudah. Setiap hal yang menyebabkan risiko terhadap kondisi keuangan seseorang, harus diasuransikan. Meskipun tidak semuanya dapat diasuransikan, tetapi setidaknya ada dua jenis asuransi yang sangat penting untuk dimiliki; yaitu asuransi jiwa dan asuransi kesehatan.

Bagi kaum muda, kedua jenis perlindungan itu sering tidak mengindahkan karena mereka merasakan risiko penyakit dan kematian tidak terlalu besar. Perlindungan jiwa dan kesehatan kadang -kadang dianggap sebagai kebutuhan akan usia dewasa yang sudah menikah. Tentu saja asumsinya tidak benar, karena tidak ada yang dapat memprediksi risiko penyakit atau kematian.

Baca Juga  KELEBIHAN INVESTASI JANGKA PENDEK YANG MENGUNTUNGKAN

Jadi, ketika datang ke asuransi mana yang lebih penting, maka jawabannya, apakah membeli perlindungan mental atau membeli perlindungan kesehatan sama pentingnya. Namun, jika masih dalam situasi, Anda harus membuat prioritas untuk pengeluaran premium, Anda dapat mempertimbangkan opsi berdasarkan pedoman berikut.

2. Memiliki tujuan keuangan yang jelas

Langkah selanjutnya jika Anda ingin mulai berinvestasi adalah mendaftarkan tujuan keuangan yang akan dicapai melalui investasi. Tujuan keuangan hanya ditafsirkan sebagai syarat untuk direalisasikan terkait dengan target dana keuangan tertentu dalam periode tertentu. Dengan memiliki tujuan keuangan, cara Anda melakukan investasi dapat lebih diarahkan karena memiliki target dan strategi yang jelas.

Anda juga dapat berbagi tujuan keuangan sesuai dengan target waktu. Pertama, tujuan keuangan jangka pendek adalah tujuan keuangan yang ingin direalisasikan dalam waktu kurang dari 3 tahun. Misalnya: Homecoming Funds and Year -d Holidays, Dana Pembayaran Down pertama, dan sebagainya. Kedua, tujuan keuangan jangka menengah adalah dana target yang ingin Anda kumpulkan dalam kisaran 3-5 tahun. Misalnya, dana menikah dalam 3 tahun, dana sekolah pascasarjana, dan lainnya. Ketiga, tujuan keuangan jangka panjang adalah target dana yang harus dicapai dalam rentang waktu lebih dari 5 tahun. Ini termasuk dana pensiun, dana pendidikan anak -anak di universitas, dan sebagainya.

Dari masing -masing tujuan keuangan ini, tentukan dana target yang ingin kami sadari. Misalnya, dana yang menikah dalam 3 tahun sebesar Rp100 juta, dana pembayaran uang muka pertama sebesar Rp150 juta, dan sebagainya.

3. Tentukan instrumen investasi

Setelah memiliki tujuan keuangan yang telah dikategorikan berdasarkan periode pencapaian, maka Anda dapat mulai menentukan pilihan instrumen investasi yang tepat sesuai dengan tujuan keuangan Horizon waktu dan profil risiko Anda. Horizon waktu sangat penting karena akan mempengaruhi penilaian risiko instrumen investasi dan efektivitasnya dalam membantu Anda mencapai dana target yang ditentukan. Misalnya, jika tujuan keuangan Anda adalah menyiapkan dana pernikahan selama 3 tahun dalam jumlah RP. 100 juta,

Baca Juga  Apa itu Broker Properti atau Real Astate ?

Maka opsi investasi yang tepat adalah instrumen dengan risiko rendah-menengah seperti reksa dana untuk pasar uang dan dana pendapatan tetap. Saham tidak direkomendasikan untuk tujuan keuangan 3 tahun karena risiko fluktuasi terlalu tinggi dalam jangka pendek.

Saat mengacu pada pengelompokan risiko berdasarkan horizon waktu, maka Anda dapat menggunakan referensi berikut.

Tujuan Keuangan Jangka Pendek <3 tahun
Tujuan Keuangan Jangka Menengah 3-5 tahun
Tujuan keuangan jangka panjang selama 5 tahun

Selain menimbang cakrawala waktu, dalam memilih instrumen investasi, pastikan Anda memperhatikan profil risiko Anda sebagai investor. Bagaimana cara memeriksanya? Anda dapat mengisi lembar pengisian risiko setiap kali Anda ingin mulai berinvestasi. Ada 3 kategori profil risiko, yaitu investor konservatif, sedang dan agresif.

Investor konservatif dari karakteristiknya adalah bahwa ia menyukai investasi yang stabil, tidak ingin investasi utama (modal awal) dikurangi, tidak menyukai fluktuasi nilai investasi. Kemudian, investor moderat adalah investor yang masih dapat menerima fluktuasi harga, berharap bahwa modal awal mereka tidak akan habis sama sekali, dan cukup puas jika investasi tumbuh di luar tingkat inflasi dan deposito bank. Akhirnya, investor yang agresif, yaitu investor yang siap mengambil risiko kehilangan modal investasi, merasa nyaman dengan fluktuasi harga yang tajam karena mereka ingin investasi berkembang berkali -kali pada tarif setoran (tingkat bebas risiko).

4. Buka Akun Investasi

Setelah memiliki rencana tujuan keuangan yang jelas bersama dengan pilihan instrumen investasi, sekarang saatnya untuk melaksanakan rencana tersebut. Untuk berinvestasi di pasar modal, Anda harus memiliki akun investasi. Cara membuka akun investasi tidak sulit. Anda dapat melakukan ini melalui lembaga keuangan yang tepat seperti di perusahaan sekuritas jika Anda ingin berinvestasi di saham, atau di perusahaan manajer investasi jika Anda ingin memulai investasi reksa dana online, dan lainnya.

Baca Juga  3 Instrument Investasi Jangka Pendek

Biasanya apa yang diperlukan untuk membuka akun investasi adalah kartu identitas pribadi, nomor identifikasi wajib pajak (NPWP), nomor rekening bank, mengisi formulir investasi awal, dan persyaratan lain yang dapat Anda periksa di lembaga keuangan terkait. Saat ini memulai investasi lebih mudah dengan keberadaan perusahaan teknologi keuangan (FinTech) yang memungkinkan Anda untuk memulai hanya dari gadget tanpa harus pergi ke kantor fisik perusahaan terkait.

O, ya, untuk modal investasi juga tidak mahal, Anda tahu. Anda dapat mulai berinvestasi dengan modal minimal. Misalnya, investasi reksa dana dapat dimulai dengan RP. 100.000. Investasi saham juga tidak mahal yang cukup untuk membeli 1 lot (100 saham) saham sebagai awalan.

5. Jalankan investasi dengan cara yang disiplin

Dalam berinvestasi, Anda harus memiliki strategi yang tepat. Strategi untuk membantu Anda mengoptimalkan modal yang Anda miliki untuk mencapai target investasi sesuai dengan tujuan keuangan. Misalnya, untuk investasi reksa dana saham, Anda memilih strategi rata -rata biaya dolar (DCA) atau investasi berkala setiap bulan karena Anda tidak memiliki waktu khusus untuk memantau pergerakan pasar saham harian. Ada juga strategi investasi nilai dalam investasi saham, dan strategi lain yang dapat dipilih sesuai dengan kenyamanan dan tujuan keuangan.

Jangan lupa untuk mengevaluasi kinerja investasi Anda secara berkala setidaknya setiap semester. Anda dapat memeriksa kinerja laporan hasil investasi secara rutin dikirim oleh sekuritas atau manajer investasi terkait.

Lima pedoman tentang cara berinvestasi di atas dapat membantu Anda untuk mulai berinvestasi.

Sebelum mulai berinvestasi, itu akan menyenangkan jika dimulai dengan kesiapan keuangan. Beberapa indikator kesiapan keuangan meliputi: kondisi aliran keuangan surplus atau tidak, beban angsuran utang yang terkontrol tidak melebihi 30% dari nilai pendapatan rutin bulanan, dan sudah memiliki dana darurat minimum 30% dari Target dana darurat yang ideal.